Minggu, Mei 11, 2014

TRAGEDI COMBERAN



Biasanya gue selalu nulis tentang tips-tips atau masalah yang biasa terjadi atau sedang terjadi. Sekarang gue mau cerita masa kecil gue, *tepuk tangan sendiri*. Mungkin kejadian yang gue alami ini pernah terjadi sama kalian juga. Soalnya gue tanya temen-temen gue, kebanyakan pernah ngalamin hal yang sama. Entah itu hukum alam atau gimana gue gak ngerti.

Hobby gue waktu kecil suka banget sama yang namanya naik sepedah kebut-kebutan sampe nabrak nenek-nenek tak berdosa, hobby ini gue jalani sejak umur 4 tahun. Awalnya gue belum bisa sama sekali dengan yang namanya naik sepedah, dulu gue sepedah aja belum tau kaya apa bentuknya.

Saat itu bokap membelikan gue sepedah yang ukurannya sangat kecil buat gue, karna gue badannya masih kecil dan unyu-unyu jadi belum kuat untuk menahan sepedah yang ukurannya lebih besar dari badan gue. Sepedah yang dibelikan bokap gue masih roda 4, roda bantu kanan dan kirinya masing terpasang. Pertamanya gue belum mengerti untuk apa bokap gue membelikannya, gue juga gak ngerti cara memakainya gimana. Untungnya bokap gue bersedia mengajarkan gue dengan penuh senang hati. Pertama-tama bokap nyuruh gue untuk naik diatas sepedah itu.

Setelah gue naik, gue cuma bisa bengong ngeliatan bokap karna gak tau mesti gimana lagi. terus bokap nyuruh gue untuk menaruh kaki digowesan, dan gue tetep bengong. Bokap bilang,
“Ayo nak, di gowes!” suruh bokap gue.
“Gowes??” Heran gue.
“Iya di gowes” kata bokap gue.
“Aku gak bisa” kata gue yang unyu.

Karna gue bilang gak bisa, akhirnya bokap menyuruh gue untuk turun dari sepeda, gue kira sepeda itu akan dibuang atau dijual lagi karna gue gak bisa menggunakannya. Tapi dengan hati yang penuh semangat mengajari gue naik sepeda, bokap mempraktekan cara menggowes itu bagaimana dengan cara menaiki sepedah kecil itu. Terus dia gowes-gowes kecil disekitar tempat gue latihan sepeda. Bokap gue bagaikan beruang sirkus rabies yang lepas, dengan penuh senyuman sambil menatap gue.
“Kaya gitu nak, ayah udah contohin” kata bokap gue.
 Gue pun mencoba untuk melakukan apa yang baru dilakukan bokap gue, tapi tetep aja gue gak bisa dan bingung harus apa dulu yang dilakukan. Bokap pun membantu gue lagi, dia memegang kaki kiri dan kaki kanan gue yang menginjak gowesan. Perlahan dia memutar kaki gue dengan gowesan, gue akhirnya berjalan menggunakan sepadah sambil di ikuti bokap. 15 menit kemudian bokap terkapar lemah tak berdaya sambil duduk megap-megap.
“Ayo sekarang kamu lakukan sendiri” perintah bokap gue.
“Tadi gimana caranya?” tanya gue polos.
“Kaki terkuat mu taro depan gowesan, lalu dorong” kata bokap sambil menyemangati.
Gue mencoba untuk melakukan sendiri, dan ternyata gue bisa rasanya bahagia walaupun sedikit lebay. Akhirnya gue ketagihan untuk melakukannya.

Keesokan harinya bokap mengajari gue untuk menjaga keseimbangan saat naik sepedah, dia mencopot roda bantu yang sebelah kiri.
“Ayah, kok dicopot rodanya?” tanya gue heran.
“Biar kamu belajar keseimbangan”
Bokap nyuruh gue untuk menaiki sepedah yang sekarang rodanya tinggal tiga, mungkin ini lebih sulit dari kemaren yang gue pelajari. Dan ternyata benar, gue jatoh mulu. Dengkul sama sikut gue lecet-lecet, gue nangis tersedu-sedu. Tapi bokap gue menenangkan gue, dengan memegang jok sepedah saat gue berjalan. Sesekali dia melepaskan pegangan itu, disaat gue oleng dia langsung dengan sigap menangkap jok untuk menyeimbangkan posisi gue. 25 menit kemudian bokap tiduran dilapangan.

Karna menurut bokap, pelajaran keseimbangan udah bisa sedikit dikuasai oleh gue, keesokan harinya lagi bokap melepas roda bantu yang sebelah kanan. Roda sepedah pun jadi cuma dua, itu tandanya ajal gue semakin dekat untuk jatoh berkali-kali.
“Ayah, kok dicopot lagi?” tanya gue kesel.
“Biar kamu cepet jago” bokap gue mencoba menjelaskan.
Sepedah gue naiki kembali, gue mulai ragu untuk mencoba berjalan. Tapi bokap gue membantu dengan memegangi jok sepedah gue, dan entah kenapa gue dibawa kearah turunan tajam.
“Ayah kok kesini, ini turunan aku takut”
“Udah biar cepet jago” kata bokap gue lagi.
Tiba-tiba bokap mendorong gue keturunan dan melepas pegangannya, gue pun melaju kencang meluncur kebawah. Gue teriak ketakutan, sesekali sepedah gue oleng, gue juga hampir mau nabrak motor dan orang yang lagi jalan kaki. Gue ngeliat bokap gue diatas sana, dia nyengir-nyengir ternyata dia bukan membuat gue cepet jago tapi cepet mati.
JEEGGEERRR........ gue nabrak tembok, gue terkapar lemah tiduran dijalan seperti kerupuk lagi jemur. Ini sebuah rencana pembunuhan. 

Bokap menghampiri gue dan membantu gue untuk bangun. Dan ternyata 2 hari kemudian gue langsung jago naik sepeda, walaupun gue hampir mati waktu itu. Dan gue pun jadi seneng kebut-kebutan. Gue juga dapet sepeda baru yang lebih besar sedikit dari sepeda gue sebelumnya, hati gue seneng banget. Gue juga suka menantang temen gue untuk balapan liar (baca: balapan sepeda). Dan gue selalu juara pertama, semua temen gue kalah, hebatnya gue saat itu.
Gue juga pernah ditantang sama salah satu temen gue untuk balapan, gue pun mengambil posisi start. Hitungan ketiga balapan dimulai, gue langsung gowes sepedah gue dengan penuh semangat. Gue memimpin lomba, saat depan finish gue liat kebelakang ternyata lawan gue udah gak ada. Ternyata dia disuruh pulang sama ibunya karna gak boleh balapan. Sial hati gue udah seneng campur haru karna menang ternyata lawannya gak ada.

Disaat gue lagi asik main sepeda sama temen-temen gue yang semuanya udah gue kalahin waktu balapan berkali-kali, tiba-tiba dateng seorang bocah anak laki-laki gendut, badannya bau, kulitnya putih kehitam-hitaman(baca: item buduk) , dekil, cukup dulu untuk mendeskripsikan orang itu gue gak tega. Namanya Noval, dia adalah seorang jagoan yang tambun bagaikan monster yang masih punya ikatan persodaraan sama gendoruwo. Dia suka banget nge-bully gue dengan cara apapun yang dia suka dan gue cuma bisa pasrah. Dia datang menghampiri gue, perasaan gue langsung takut dan deg-deg’an kenapa disaat gue lagi seneng-seneng dia dateng menghantui hidup gue. dengan tatapan yang sangat seram dan angkuh dia ternyata menantang gue balapan tiga hari lagi. wow, gue kaget saat itu ditantang balapan sama dia. Gue pasti kalah karna badan dia lebih besar dari gue otomatis tenaga dia lebih banyak, tapi berkat dukungan temen gue. gue terus berlatih bersama temen-temen gue.

Hari pertama latihan, gue diajakin muter naik sepedah ketempat yang sangat jauh dan ekstrim. Jalannya gak rata dan penuh bebatuan, dan juga banyak tanjakan. Betis rasanya ingin meledak, tapi ini semua demi kemenangan disaat lomba nanti. Gue harus tetep semangat.
Karna terlalu banyak berlatih, pada malem harinya kaki gue sakit banget. Rasanya cenat-cenut mau meledak, jadi gue harus waspada tutup kuping dikalau betis gue meledak. Dan gue pun minta dipijet sama nyokap.

Dihari kedua latihan, gue diajakin balapan sama temen gue satu persatu dan jumlah temen gue ada tujuh, itu tandanya betis gue mendekati siaga satu ledakan dashyat, dan lebih sadisnya satu kali balapan itu 3 kali putaran, dashyat kaki gue mau copot rasanya. Waktu sudah siang hari, terasa panas banget tapi latihan belum selesai. Masih ada lima temen gue yang belum balapan sama gue waktu itu. Rasanya pengen teriak, tenggorokan gue kering banget lebih kering dari sumur tetangga.
Disela-sela latihan gue, tiba-tiba Noval datang lagi menghampiri gue, terus berkata. “kau pasti akan kalah melawan gue”. kata-kata itu cukup membuat gue takut, namun temen gue tetep menyemangati gue dengan dukungan. “Ayo semangat Galuh, kamu bisa”. Temen gue pada nyengir sapi antraks.

Hari kematian gue pun tiba, disore hari yang cerah gue udah bersiap berada di arena balapan. Rasanya dosa banget gue balapan tanpa ijin orang tua sebelumnya. Gue nunggu Noval si mahkluk sejenis daki kering itu gak dateng-dateng. Dia disaat gak di harapkan dateng, malah nonggol tiba-tiba, kalau ditunggu gak muncul-muncul. Sesekali salah satu temen gue Doni mijitin pundak gue yang terasa sakit.
“Mana nih si Noval?” tanya gue frustasi nunggu.
“Tau nih gak dateng-dateng”  Kata doni.
Hari semakin sore, jalan sudah sepi tapi Noval belum dateng juga. Tiba-tiba angin berhembus, daun kering berterbangan, asap hasil bakar sampah mengepul keatas, ternyata dibalik asap sampah itu muncul sesosok mahkluk tak berwujud dan sedikit kasad mata. Ternyata itu Noval, okeh kematian gue semakin dekat.
“Udah siap untuk balapan?” tanya Noval.
“Udah” jawab gue sambil ketakutan.
“Apa perjanjiannya kalo kalah?”
“Perjanjian apa?” tanya gue bingung.
“Perjanjian balapan, kaya taruhan” kata Noval.
Geblek gue belum ngerti taruhan itu apa, Noval emang umurnya lebih tua dibanding gue. pura-pura ngerti akhirnya gue memutuskan untuk perjanjiannya kaya gini. “Kalo lo kalah, lo jangan ganggu gue lagi. tapi kalo lo menang, lo jauh-jauh dari hidup gue!”. ternyata Noval lebih pinter dari gue, kampret.
“Gini aja, Kalo lo menang gue gak akan ganggu lo lagi. tapi kalo gue yang menang lo terus gue ganggu” kata Noval.
Karna gue gak ngerti apa-apa, gue pun iya iya aja dan setuju. Akhirnya balapan dimulai. Karna gue belum tau track yang dilalui akhirnya Noval mengajak gue muter-muter untuk mengetahui track yang dilalui. Dan ternyata track yang dialui sangat sulit, ada jalan kecil yang samping jalanannya ada jurang (baca: comberan atau saluran air).
Setelah gue mengetahui track, gue dan Noval pun mengambil posisi start. Gue gak yakin dengan track yang bakal gue lalui, apa lagi balapan 3 kali putaran.
Agar lebih semangat gue pun mengeluarkan suara yang bermaksud meniru suara knalpot motor supaya keliatan lebih dramatis seperti balapan liar “Ngeeengg.....nggggeeng...ngeng” suara gue yang mendramatiskan balapan sore itu.
Doni siap menghitung aba-aba pertandingan. 1..........2.............3.........mulai !!
Gue langsung melesat mengeluarkan seluruh tenanga gue, tapi gue kalah besar tenaganya sama badan Noval yang besar. Dia pun memimpin balapan di putaran pertama, gue mulai frustasi pasti gue bakal kalah. Tapi tuhan membantu gue, si Noval oleng dan dia pun terjatuh. Tanpa menyiakan kesempatan gue langsung membalap, tapi sial Noval bangun lagi dan melanjutkan balapan. Gue terus mengowes tiba-tiba Noval membalap gue lagi, putaran kedua pun kembali dipimpin Noval.

Putaran ketiga adalah putaran terakhir gue untuk mengambil kesempatan menang, Noval gue balap dibelokan dan berhasil merubah posisi gue. Tiba-tiba Noval membalap gue lagi dijalan sempit, gue gak mau nyerah. Gue mencoba membalap Noval dijalan sempit yang sampingnya comberan ini, tapi Noval sengaja nyerempet sepedah gue kearah comberan dan..GUBBRAAKK..... BYUURRR. Gue nyebur ke comberan dengan posisi kepala dibawah dan ketiban sepedah, badan gue basah semua dan bau tujuh rupa. Noval hanya bisa ketawa bahagia diatas penderitaan gue ini dan dia menang balapan, gue pun nangis sambil menenteng sepedah kerumah. Nyokap gue terkejut sama keadaan gue yang habis nyemplung, sempet nyokap gue gak mau nerima gue masuk rumah karna bau comberan. Tapi gue nangis tambah kenceng dan ngamuk-ngamuk guling-gulingan ditanah, akhirnya gue boleh masuk dan dimandiin.
Setelah kejadian ini gue kapok gak mau lagi melakukan balapan liar apalagi tanpa seijin orang tua. Dan setelah ini pembully’an gue belum berakhir. Noval terus nge-bully dan gue hanya bisa pasrah. OH...NO...!!

Pesan moral dari cerita ini : Ajarkan anak bedanya comberan dengan kolam renang sejak usia dini.

1 komentar:

  1. huahahahahahahaha....ini mah namanya gila....
    sebenernya sih pertama tertarik sama fotonya....aku kira foto asli ....#maaf ya...

    masa kecil emang sulit dilupakan...apalagi yang aneh...ya, itulah masa kecil...tapi lucu-lucu sih

    BalasHapus

Berkomentar-lah dengan baik sesuai kaidah yang berlaku dalam norma masyarakat