Sabtu, April 05, 2014

LO TAU RASANYA JLEB ?

sumber


Suasana kali ini hening, Udin bersama Rindu duduk saling tersipu dengan kesunyian yang ada. Udin menatap kosong Rindu, dan Rindu menatap tukang siomay yang ada di taman saat itu. Ternyata Rindu ingin sekali membeli siomay tapi ia tak bawa duit, dan Udin tidak peka sama sekali dengan keinginan Rindu tersebut. 

Udin sudah 3 bulan dekat dengan Rindu, ia merasa nyaman dengan Rindu dan akhirnya timbul pertanyaan perasaan. Dan ditempat ini Udin ingin berbicara sesuatu kepada Rindu tentang perasaannya. Udin membuka pembicaraan.
"Rindu" mencoba memegang tangan Rindu tapi malah kena kakinya.
"Apahhh ??" Rindu menjawab dengan muka melas ingin siomay.
"Aku mau ngomong sesuatu sama kamu" Sedikit gugup.
"Apa ?" Rindu mulai penasaran.
"Sebenernya a.....aaaaa...ku ?"
"Apa ? Homo ?" Rindu nyeletuk.

Seketika Udin teringat ketika masa suramnya memperjuangkan dirinya agar tidak homo sampai saat ini.

"Bukan Rin..tatataaa..pi" Udin keringet dingin.
"Kamu kok keringetan gitu, kenapa ?

Udin mengusapkan tangannya ke muka, mengusap keringet yang ada. Lalu menghela nafas panjang, kemudian melanjutkan pembicaraan namun dipotong oleh Rindu.

"Kamu mau mati yah ? kamu lagi sekarat yah ?" Muka Rindu mendadak panik dan berteriak minta tolong pada orang sekitar, tapi tak ada orang lain selain mereka berdua. Soalnya tukang siomay tadi udah pergi. Rindu mulai panik memikirkan harus dibuang kemana mayat Udin jika mati nanti. Rindu mulai mencari akal.

"Engga Rindu, aku gak mau mati. Aku cuma mau bilang" Omongan Udin tertahan, menghela nafas. Lalu..
"Aku sayang sama kamu, aku cinta sama kamu" Udin melanjutkan pembicaraan yang tertahan.

Rindu diam sejenak dan berbisik dalam hati "kenapa gak mati aja sih".
Kemudian kondisi hening sekitar 5 menit. Udin gelisah menunggu respon yang terjadi pada Rindu, akan kejang-kejang, mencret-mencret, atau mati mendadak.

Rindu membuka mulut, serasa ingin berbicara. Tapi ternyata cuma mau nafas lewat mulut. Udin masih duduk berharap respon baik yang muncul dari Rindu.

"Tapi, gue gak bisa" Kata Rindu, yang udah siaga kalo Udin mati karna jawabannya
"Gak bisa kenapa ?"
"Gue masih sayang sama mantan gue".
"Apa gak ada kesempatan buat gue ?" Tanya Udin memelas.
"Engga ada, lo bukan tipe gue. Lo gak bisa bikin gue nyaman kayak mantan gue. Gue belum bisa moveon dari mantan gue, banyak kenangan indah yang terjadi bersama mantan gue yang sulit buat dilupain. Suka duka kita jalanin bersama, kita pernah saling janji buat selalu bersama. Tapi janji itu terlanggar saat dia memutuskan untuk pisah dan pergi meninggalkan gue keluar negeri dan entah kapan dia kembali. Gue masih berharap dia dateng dan bersama gue lagi".

Rindu mejelaskan panjang lebar apa yang terjadi, kemudian ia menyenderkan kepalanya di pundak Udin. Dengan reflek Udin memegang hidung menahan agar tidak ada darah yang keluar. Disaat seperti itu Udin tak tahu harus kasian dengan Rindu yang ditinggal mantannya yang masih dia sayang atau merasakan sakit hati yang terasa begitu saja saat tau Rindu masih menyimpan rasa dengan mantannya. Udin mencoba menahan sakit hati yang dirasa, dan mencoba menenangkan Rindu yang saat itu sangat sedih. Tapi perasaan Udin yang sedang sakit saat itu tak bisa tertahan. Akhirnya Udin melepaskan kepala Rindu yang sedaritadi menempel di pundaknya. Dengan alasan darah dihidung Udin sudah menumpuk. Kemudian Udin berdiri dan berkata "Gue minta maaf ya, udah bikin lo sedih dan nangis kayak gitu" Lalu Udin berjalan pergi menjauh dari Rindu. Sambil melihat kearah bawah mencari-cari ada silet atau tidak.


***

Sayang sama orang, tapi orang itu sayang sama orang lain. LO TAU RASANYA JLEB ? Iya, rasanya itu JLEB. Rasa sakit, sedih, asem, semua bercampur. Kalo ada yang belum tau rasanya kayak apa, kalo lo mau coba silahkan minum air cuka campur air raksa. Kalo ada yang nyoba minum campuran itu, fix banget otak lo cuma pantes jadi gantungan kunci.

Disaat lo sayang sama orang, tapi orang itu sayang orang lain. Buat gue ngerasain hal yang semacam itu gak banget deh. Rasanya mau nangis, tapi jaga image banget. Mau marah-marah, marah sama siapa ? Akhirnya cuma galau dan gak tau mesti apa.

Selain hal diatas ada lagi hal-hal yang serasa JLEB menurut gue, bekicot ....


1.  MAU NGASIH KEJUTAN, KEDULUAN SAMA ORANG 


Nih, kejadian kayak gini menurut gue juga gak banget. Kita udah menyiapkan segala sesuatu untuk buat dia seneng. Disaat semua materi udah siap dan tinggal action. Eh, taunya lo ngeliat dia lagi sama orang lain dengan muka yang bahagia banget. Ternyata orang itu udah ngasih kejutan duluan. Emang gak enak rasanya. Hadiah yang udah disiapin, mau dibuang sayang. Akhirnya dipake sendiri dah.



2. PDKT LAMA, JADIANNYA HITUNGAN HARI


Temen gue pernah curhat kalo dia lagi deket sama cewek, reflek gue bangga banget sama dia karena akhirnya dia membuktikan kalo dia bukan homo. Soalnya gue curiga kalo dia homo. Sebut saja namanya "Penjul". Penjul curhat sama gue tentang usaha dia yang lagi deketin seorang cewek. Katanya dia udah PDKT selama tiga bulan.
"Yen.. gue lagi deket sama cewek nih?"
"serius ? mesti syukuran nih, ternyata lo gak homo". Kata gue.
"Serah lo dah". Kata dia.
"Siapa ceweknya ? Udah berapa lama deket ?" Tanya gue penasaran, memastikan kalo semua ini bukan mimpi.
"Ada dehhh, Udah dua bulan lebih. Dikit lagi mau tiga bulan"

Gue yang denger itu, rasanya pengen berangkat umroh buat sujud syukur bareng temen gue. Tapi sayang itu gagal, karna gue tau gak punya uang. Setelah beberapa hari gue dapet kabar baik dari Penjul, dia sms gue.

"Gue udah gak jomblo, gue udah jadian sama cewek yang gue ceritain" -sms Penjul.

Gue yang baca sms itu, langsung siapin baju pengen berangkat umroh jalan kaki. Tapi baru sampe kampung Rambutan gue balik lagi kerumah, gue gak kuat. Gue seneng temen gue membuktikan ketidak homoannya.

*Tiga hari kemudian*

"Men ada silet gak men ? gue minjem dong". Penjul sms gue.
"Buat apa ? lo kenapa ?" Bales gue.
"Gue diputusin sama cewek gue, gue mau nyilet nih. Sakit banget".
"Oh, gitu. Ada nih, tapi udah karatan. Lo kerumah gue aja".

3. NGELIAT GEBETAN DITIKUNG


Udah saling kenal, udah sering ngobrol, pokoknya udah deket banget kayak upil sama ingus. Pas udah ngatur strategi gimana cara ngungkapin perasaan dan nembak dia. Dua hari dua malem sampe gak tidur. Pas udah siap di hari H buat nembak dia, eh taunya dia jawab.

"Sorry gue udah sama si Otong".

4. NGELIAT ORANG YANG LO SAYANG PERGI


Melihat orang yang kita sayang pergi itu rasanya berat banget dan menurut gue itu juga JLEB. Gak tau mesti apa, karna itu mungkin udah takdir. Dan gak mungkin kita memaksakan takdir itu buat berbeda. Kita cuma bisa liat dan berdoa, semoga orang yang kita sayang itu bisa bahagia. :)


5. LAGI ENAK MAKAN, DITEPAK.


Di sekolah gue lagi musim yang namanya "tepak-tepakan makanan". Kalo yang gak tau bahasa tepak itu apa, gue kasih tahu istilahnya kalo dalam bahasa Jerman itu "Dipukul". Jadi kalo ada orang yang lagi makan bakwan misalnya. Kalo kita gak waspada dan hati-hati bisa-bisa makanan yang kita pegang jatuh ke lantai karena ditepak sama orang. Dan ini juga menurut gue JLEB. Soalnya gue pernah ngalamin kayak gini.

Gue pernah, duit gue tinggal dua ribu-dua ribunya pisan. Dan saat itu gue lagi laper banget, lalu gue beli donat pake duit dua ribu gue itu. Dengan nikmat gue gigit donat itu untuk pertama kalinya, nikmat. Kemudian lanjut ke gigitan kedua, enak banget. Pas mau gigitan ketiga, tiba-tiba ada tangan laknat melayang di udara. Gue melihatnnya dengan slow motion, tangan itu terlihat jelas melayang di atas udara lalu mendekat ke tangan yang lagi megang donat tiba-tiba "Prak". Bunyi tamparan ke tangan gue, dan donat itu pun jatuh dengan indahnya ke lantai. Kalo bunuh gak dosa udah gue bunuh tuh orang yang nepak.


***

Segitu dulu hal-hal JLEB menurut gue, kalo ada pengalaman JLEB lainnya bakal gue share lagi. Buat temen-temen yang punya hal JLEB lainnya. Bisa kali dishare di komen. Sekian, makasih. :))


6 komentar:

  1. Itu ceritanya jleb banget. Semuanya jleb, tapi yang gue rasain itu ngelihat orang yang disayang pergi. Beuh :|

    BalasHapus
  2. JLEB adalah, ketika gebetan kita lagi ngomongin jeleknya kita sama sahabat kita sendiri, dan kita denger sendiri tanpa si gebetan tau. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Idihhhh si Allan ini pasti curcol, ya kan? hahaha :D

      Hapus
  3. Jleb bagi gue itu, ketika suka sama orang dan cuma bisa jadi secret admirer. Bagian lebih ngejlebnya lagi, sampe orang itu mau lulus sekolah dan gue masih jadi secret admirer. Sekian dan terimakasih. *ini emang curcol*

    BalasHapus
    Balasan
    1. sabar ya, namanya juga hidup. Ada yang miskin ada yang kaya. #gaknyambung

      Hapus
  4. Nomor 2 gue kenal tuh........... :(

    BalasHapus

Berkomentar-lah dengan baik sesuai kaidah yang berlaku dalam norma masyarakat