Senin, Maret 18, 2013

PESAN SINGKAT RAHASIA


Dikala jam istirahat tiba, Udin langsung berlari menuju kantin membeli jajan yang menggandung boraks. Hampir setiap hari Udin membeli makanan itu di setiap jam istirahat, walaupun Udin tau kalo makanan itu mengandung boraks tapi menurut Udin  itu bagaikan bumbu penyedap yang tak kalah nikmat sama masako rasa sapi.
                Jam bunyi bel tanda waktu istirahat telah usai, terdengar membencikan apalagi sehabis ini guru fisika yang suka marah-marah gak jelas, kalo nerangin pelajaran gak pernah jelas, suka ada tanduk diatas kepalanya, kumis diatas bibir membalut mukanya yang sangat sangar, muka yang tidak simetris membuat aura kasarnya semakin kental, pokoknya kaya mafia deh. (curhat nih gue!).
                Disaat masuk, Udin langsung duduk dimejanya. Namun ada hal aneh yang tidak biasa ada dimejanya. Secarcik kertas warna pink campur kuning tai ditambah gerlap-gerlip hiasan yang sangat terang seperti surat cinta yang entah dari mana ini datangnya. Udin mulai perlahan membuka surat ini dan mencoba membacanya sedikit demi sedikit.
Dari: ku untuk mu
Kusampaikan surat ini untukmu disaat hatiku
sepi tanpa kasih sayang dari seorang yang kucintai,
Indah wajahmu selalu, ada dibayanganku.
Kau membuat detikku merasa sempurna,
dikala kulihat wajahmu yang bersinar
                                                Untuk: kamu dari aku

                Begitu lah surat yang diterima, baris pertama dan kedua menandangkan kalau orang yang mengirim surat ini lagi jomblo. Baris ketiga menandakan kalo dia selalu memikirkan dirinya, baris keempat menandakan kalo pengirim surat ini selalu melihat Udin dari kejauhan, dan surat ini menandakan kalo pengirim jatuh cinta padanya. Oh, Udin merasa melayang melihat surat ini. Teman sebangku Udin si Alfin hanya melihat tingkah laku Udin yang aneh setelah melihat surat itu. Karna penasaran Alfin mencoba untuk mengetahui isi surat itu, tapi Udin tidak memberikan surat itu kepada Alfin.
                Selama jam pelajaran berlangsung Udin terus memperhatikan surat itu, dia baca berulang ulang sampai saat pulang sekolah dan dirumah Udin terus memikirkan siapa perempuan yang mengirim surat ini, alangkah beraninya ada perempuan yang memulai duluan.

                Keesokan harinya disekolah Udin kembali mendapatkan surat setelah jam istirahat, Udin kembali tersenyum melihat Surat ini. Dan Udin membaca surat ini,



Dari: aku
Untuk kedua kalinya kukirim pesan ini untukmu, Ku takkan pernah berharap kau membalasnya untukku. Ku hanya berharap kau punya waktu untuk membaca surat ku, Dan kau ingat selalu surat ini,didalam benakmu. 
Aku sayang kamu........... emot cium+emot hati.
                                                             Untuk: kamu

Surat kedua yang Udin terima cukup membuat Udin tambah penasaran,  siapakah orang yang mengirim ini kepada dirinya? Sungguh tanda tanya yang sangat besar, (Gila bahasa gue tua banget!).
Alfin kembali bingung oleh sikap Udin yang tiap hari senyum gak jelas depan kertas, untuk kali ini Alfin mencoba berontak memaksa mengetahui apa isi surat itu. Tapi sebelum Alfin memaksa Udin sudah menyodorkan surat ini untuk Alfin.
                “Sob, lo baca surat ini” kata Udin sambil menyodorkan ke Alfin.
Alfin mengambil surat itu dan perlahan mulai membacanya. Alfin tersenyum matanya berkaca-kaca menatap Udin.
                “Woy jangan nangis lu!” kata Udin kepada Alfin.
               “Gak nangis gue, mata gue lagi flu jadi beleknya encer” kata Alfin mencoba alasan.
                “Masa mata bisa flu?” tanya Udin bego.
                “Gak tau gue, gila surat ini Din!”
                “Kenapa surat ini? Tanya Udin bingung.
                “Nyentuh hati gue banget!” kata Alfin dengan suara yang lembut.
                “Sama gue juga tersentuh” kata Udin.
Tiba-tiba Udin meneteskan air mata,
                “Woii.. jangan nangis!” teriak Alfin.
                “gue gak kuat Fin” kata Udin.
Udin mencoba bercerita kepada Alfin tentang surat itu yang dia terima dua hari berturut-turut kepada dirinya. Alfin pun membantu Udin untuk mengetahui siapa orang yang mengirim surat ini ke Udin dan seperti tulus mencintai Udin sang manusia absurd ini.

                Keseokan harinya lagi disekolah saat jam istirahat Udin dan Alfin mencoba Untuk mengawasi kelasnya dan gerak-gerik orang masuk kekelas. Tiba-tiba ada perempuan masuk yang bukan populasi dari ekosistem kelas Udin, sepertinya dia populasi dari kelas lain. Perempuan itu menaruh kertas dikolong meja Udin, saat perempuan itu berbalik badan, Udin terkejut ternyata itu Sinta. Sinta yang kemaren duduk semeja sama Udin waktu ujian tengah semester. Udin sudah lumayan lama memendam hatinya saat ujian itu duduk bersamanya, dan akhirnya Sinta juga punya rasa yang sama kaya Udin.
                Sinta keluar kelas, Udin dan Alfin mencoba mendekati meja.
                “Itu kan Sinta!” kata Alfin.
                “Iya gue tau” kata Udin.
                Karna penasaran dengan isi surat yang ditaro tadi, mereka berdua langsung membuka dan membacanya.
Dari: Hatiku
Kesekian kalinya ku kirim surat ini untukmu, Tak sabar ku ingin mengenal jauh dirimu.
Pulang sekolah kita ketemuan yu.......
Di taman deket sekolah itu....
Akan ku tunggu dirimu....... emot cium+emot senyum+emot hati
                                                                    Untuk: Hatimu

Udin kaget sekaget kagetnya si Sinta ngajak ketemuan, Udin langsung berasa melayang di awang-awang.
“Din, Sinta ngajak ketemuan noh!” kata Alfin sambil tersenyum ke Udin.
“Iya gue tau” kata Udin sambil tersenyum ke surat.
                Bel pulang sekolah berbunyi, Udin yakin Sinta sudah menunggu di taman. Udin langsung menuju kesana tanpa ditemani siapa pun, Alfin memutuskan untuk pulang duluan.
                Sesampainya di taman Udin melihat Sinta sedang duduk manis menunggu dirinya, Udin menghampiri Sinta dan tersenyum dan Sinta berkata.
                “eh, kamu yang semeja sama aku waktu ujian ya?” tanya Sinta.
                “Iyah...” jawab Udin tersenyum.
                “Ngapain kamu disini?” tanya Sinta lagi.
                “Bukannya ngajak ketemuan sama aku?” tanya Udin balik.
                “Engga tuh” kata Sinta datar.
                “Ini surat dari kamu kan?” tanya Udin sambil menyodorkan semua surat yang Sinta kasih.
                “Ini kan surat yang aku bikin” kata Sinta kaget.
                “disurat ketiga yang kamu kasih ngajak aku ketemuan, dan semua surat yang kamu kasih itu bagus banget loh” kata Udin mencoba menjelaskan dan sedikit memuji.
                “tapi....?” kata Sinta.
                “tapi apa?” tanya Udin bingung.
                “Tapi kan ini surat buat Alfin, bukan buat kamu” kata Sinta polos.
                “Tapi ini ada dikolong meja aku” kata Udin mencoba menjelaskan lagi.
                Sinta bangun dari duduknya, “Berarti selama ini aku salah naro surat” kata Sinta.
                “Jadi surat ini bukan buat aku?” tanya Udin lagi.
                “Ya, bukanlah” kata Sinta tegas menatap Udin.

                Udin langsung menjatuhkan surat itu ketanah, dia menatap Sinta dalam-dalam. Sinta membalas tatapan Udin dengan melotot. Udin langsung membalikkan badan dan menjauh dari tatapan Sinta. Udin mulai berjalan menjauh dari Sinta, lama kelamaan Udin menghilang dari tatapan Sinta. Diatas kepala Udin tiba-tiba ada emot hati retak terpecah belah hancur kemana-mana.
                Keesokan harinya disekolah, Udin bertemu Alfin.
                “Alfin, semua surat ini bukan untuk gue tapi buat lo” kata Udin.
               “Hahh......????” Alfin bengong mulutnya mangap pasang muka bego dan keluar lalat dari mulutnya.





Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Berkomentar-lah dengan baik sesuai kaidah yang berlaku dalam norma masyarakat