Jumat, Maret 01, 2013

PDKT MIRANDA

               Sedang asik makan dikantin bersama temen sekolahnya, tiba-tiba mata Udin tertuju pada sebuah kupalan asap putih disepanjang  jalan kantin dan daun kering berterbangan kemana-mana dibantu angin besar. Lalu teman Udin juga ikut melihat kearah angin yang sangat besar itu dan berkata “Kabur tolol, ada badai !”.
             Engga-engga! Dibalik asap itu keluar seorang wanita cantik yang satu sekolah dengan Udin, Miranda namanya. Dia datang dengan keadaan rambut keritingnya yang terurai tertiup angin ala-ala iklan sampo kucing dan dia juga mengibaskan rambutnya kekiri lalu kekanan. Waktu dia lewat di depan Udin, langsung lah Miranda mengibaskan rambut keritingnya kearah Udin dan mengenai tangannya Udin. Tiba-tiba Miranda terjatuh kelantai .
                GUBRAK..... “Aduh” desahan lembut kesakitan Miranda.
                “Kamu kenapa jatoh Miranda?” tanya Udin polos,
                “Tangan lo nyangkut dirambut gue begok! Jadi ketarik” kata Miranda.
Setelah pertemuan itu, Udin langsung merasakan kesekian kalinya dalam kehiduan jomblonya untuk jatuh cinta lagi, walaupun pasti ketebak akan berakhir tragis. Udin langsung berniat untuk mendekati Miranda. Berbagai info dia cari dari siapapun tentang Miranda, termasuk ke semua mantan Miranda.
                Apapun Udin lakukan untuk menarik simpati perhatian Miranda, misalnya menjadi gelandangan dan minta-minta belas kasihan cinta didepan Miranda pake baju compang-camping. Tapi cara itu tidak berhasil menarik simpati Miranda, entah apa yang salah dari cara itu atau muka Udin yang kurang mencerminkan gelandangan.
                Udin mendapatkan Info dari internet kalau cewe suka dikasih hadiah, okeh Udin langsung memberikan Miranda hadiah. Udin persiapkanlah Hadiah itu dengan bentuk kotak dan dibungkus kertas hello kity lagi berak, lucu banget. Tapi alhasil kado itu dibalikin oleh Miranda, ternyata Udin lupa naro isi hadiahnya didalem bungkus kadonya.
                Udin, dapet  kabar dari salah satu temen Miranda kalo Miranda suka banget sama Coklat. Tampa basa-basi Udin membeli coklat ditoko. Keesokan hari disekolah saat istirahat jam pertama Udin menaruh coklat itu dikolong meja Miranda, lalu Udin ngumpet sambil ngintipin Miranda. Tak lama Miranda datang menuju mejanya dan dia melihat coklat berada dikolong meja, dia langsung mengambil coklat itu. Hati Udin langsung senang saat Miranda mengambil coklat itu. Tapi setelah coklat itu diambil, Miranda langsung mengendus-ngendus coklat itu. Dan sial untuk Udin, coklat itu dikembalikan ke Udin saat istirahat jam kedua. Ternyata penciuman Miranda lebih hebat dari singa yang sedang ngupil, dia tau kalo coklat yang dikasih Udin mengandung lemak babi dan lemak monyet.
Tak kenal putus asa, Udin berniat memberikan Miranda bunga mawar merah dan dia langsung menuju ketoko untuk untuk membeli mawar merah. Ternyata ditoko adanya mawar putih, tak kehabisan akal Udin langsung mengecat mawar putih itu menjadi merah dan langsung memberikannya kepada Miranda. Namun,
“Miranda, itu siapa yang kamu gandeng?” Tanya Udin curiga sambil megang bunga.
“Ini pacar aku” jawab Miranda tampa memikirkan perasaan Udin.
“Ngapain lo bawa-bawa bunga mawar?” tanya pacar Miranda cemburu. 

Karna takut pacar Miranda ngamuk dan curiga tentang bunga yang berniat mengungkapkan cinta sekarang berubah menjadi “Engga, bunga ini titip dari mamah sama papa aku buat Miranda!” 

*Tiba-tiba hujan turun*

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Berkomentar-lah dengan baik sesuai kaidah yang berlaku dalam norma masyarakat