Senin, Maret 18, 2013

PESAN SINGKAT RAHASIA


Dikala jam istirahat tiba, Udin langsung berlari menuju kantin membeli jajan yang menggandung boraks. Hampir setiap hari Udin membeli makanan itu di setiap jam istirahat, walaupun Udin tau kalo makanan itu mengandung boraks tapi menurut Udin  itu bagaikan bumbu penyedap yang tak kalah nikmat sama masako rasa sapi.
                Jam bunyi bel tanda waktu istirahat telah usai, terdengar membencikan apalagi sehabis ini guru fisika yang suka marah-marah gak jelas, kalo nerangin pelajaran gak pernah jelas, suka ada tanduk diatas kepalanya, kumis diatas bibir membalut mukanya yang sangat sangar, muka yang tidak simetris membuat aura kasarnya semakin kental, pokoknya kaya mafia deh. (curhat nih gue!).
                Disaat masuk, Udin langsung duduk dimejanya. Namun ada hal aneh yang tidak biasa ada dimejanya. Secarcik kertas warna pink campur kuning tai ditambah gerlap-gerlip hiasan yang sangat terang seperti surat cinta yang entah dari mana ini datangnya. Udin mulai perlahan membuka surat ini dan mencoba membacanya sedikit demi sedikit.
Dari: ku untuk mu
Kusampaikan surat ini untukmu disaat hatiku
sepi tanpa kasih sayang dari seorang yang kucintai,
Indah wajahmu selalu, ada dibayanganku.
Kau membuat detikku merasa sempurna,
dikala kulihat wajahmu yang bersinar
                                                Untuk: kamu dari aku

                Begitu lah surat yang diterima, baris pertama dan kedua menandangkan kalau orang yang mengirim surat ini lagi jomblo. Baris ketiga menandakan kalo dia selalu memikirkan dirinya, baris keempat menandakan kalo pengirim surat ini selalu melihat Udin dari kejauhan, dan surat ini menandakan kalo pengirim jatuh cinta padanya. Oh, Udin merasa melayang melihat surat ini. Teman sebangku Udin si Alfin hanya melihat tingkah laku Udin yang aneh setelah melihat surat itu. Karna penasaran Alfin mencoba untuk mengetahui isi surat itu, tapi Udin tidak memberikan surat itu kepada Alfin.
                Selama jam pelajaran berlangsung Udin terus memperhatikan surat itu, dia baca berulang ulang sampai saat pulang sekolah dan dirumah Udin terus memikirkan siapa perempuan yang mengirim surat ini, alangkah beraninya ada perempuan yang memulai duluan.

                Keesokan harinya disekolah Udin kembali mendapatkan surat setelah jam istirahat, Udin kembali tersenyum melihat Surat ini. Dan Udin membaca surat ini,



Dari: aku
Untuk kedua kalinya kukirim pesan ini untukmu, Ku takkan pernah berharap kau membalasnya untukku. Ku hanya berharap kau punya waktu untuk membaca surat ku, Dan kau ingat selalu surat ini,didalam benakmu. 
Aku sayang kamu........... emot cium+emot hati.
                                                             Untuk: kamu

Surat kedua yang Udin terima cukup membuat Udin tambah penasaran,  siapakah orang yang mengirim ini kepada dirinya? Sungguh tanda tanya yang sangat besar, (Gila bahasa gue tua banget!).
Alfin kembali bingung oleh sikap Udin yang tiap hari senyum gak jelas depan kertas, untuk kali ini Alfin mencoba berontak memaksa mengetahui apa isi surat itu. Tapi sebelum Alfin memaksa Udin sudah menyodorkan surat ini untuk Alfin.
                “Sob, lo baca surat ini” kata Udin sambil menyodorkan ke Alfin.
Alfin mengambil surat itu dan perlahan mulai membacanya. Alfin tersenyum matanya berkaca-kaca menatap Udin.
                “Woy jangan nangis lu!” kata Udin kepada Alfin.
               “Gak nangis gue, mata gue lagi flu jadi beleknya encer” kata Alfin mencoba alasan.
                “Masa mata bisa flu?” tanya Udin bego.
                “Gak tau gue, gila surat ini Din!”
                “Kenapa surat ini? Tanya Udin bingung.
                “Nyentuh hati gue banget!” kata Alfin dengan suara yang lembut.
                “Sama gue juga tersentuh” kata Udin.
Tiba-tiba Udin meneteskan air mata,
                “Woii.. jangan nangis!” teriak Alfin.
                “gue gak kuat Fin” kata Udin.
Udin mencoba bercerita kepada Alfin tentang surat itu yang dia terima dua hari berturut-turut kepada dirinya. Alfin pun membantu Udin untuk mengetahui siapa orang yang mengirim surat ini ke Udin dan seperti tulus mencintai Udin sang manusia absurd ini.

                Keseokan harinya lagi disekolah saat jam istirahat Udin dan Alfin mencoba Untuk mengawasi kelasnya dan gerak-gerik orang masuk kekelas. Tiba-tiba ada perempuan masuk yang bukan populasi dari ekosistem kelas Udin, sepertinya dia populasi dari kelas lain. Perempuan itu menaruh kertas dikolong meja Udin, saat perempuan itu berbalik badan, Udin terkejut ternyata itu Sinta. Sinta yang kemaren duduk semeja sama Udin waktu ujian tengah semester. Udin sudah lumayan lama memendam hatinya saat ujian itu duduk bersamanya, dan akhirnya Sinta juga punya rasa yang sama kaya Udin.
                Sinta keluar kelas, Udin dan Alfin mencoba mendekati meja.
                “Itu kan Sinta!” kata Alfin.
                “Iya gue tau” kata Udin.
                Karna penasaran dengan isi surat yang ditaro tadi, mereka berdua langsung membuka dan membacanya.
Dari: Hatiku
Kesekian kalinya ku kirim surat ini untukmu, Tak sabar ku ingin mengenal jauh dirimu.
Pulang sekolah kita ketemuan yu.......
Di taman deket sekolah itu....
Akan ku tunggu dirimu....... emot cium+emot senyum+emot hati
                                                                    Untuk: Hatimu

Udin kaget sekaget kagetnya si Sinta ngajak ketemuan, Udin langsung berasa melayang di awang-awang.
“Din, Sinta ngajak ketemuan noh!” kata Alfin sambil tersenyum ke Udin.
“Iya gue tau” kata Udin sambil tersenyum ke surat.
                Bel pulang sekolah berbunyi, Udin yakin Sinta sudah menunggu di taman. Udin langsung menuju kesana tanpa ditemani siapa pun, Alfin memutuskan untuk pulang duluan.
                Sesampainya di taman Udin melihat Sinta sedang duduk manis menunggu dirinya, Udin menghampiri Sinta dan tersenyum dan Sinta berkata.
                “eh, kamu yang semeja sama aku waktu ujian ya?” tanya Sinta.
                “Iyah...” jawab Udin tersenyum.
                “Ngapain kamu disini?” tanya Sinta lagi.
                “Bukannya ngajak ketemuan sama aku?” tanya Udin balik.
                “Engga tuh” kata Sinta datar.
                “Ini surat dari kamu kan?” tanya Udin sambil menyodorkan semua surat yang Sinta kasih.
                “Ini kan surat yang aku bikin” kata Sinta kaget.
                “disurat ketiga yang kamu kasih ngajak aku ketemuan, dan semua surat yang kamu kasih itu bagus banget loh” kata Udin mencoba menjelaskan dan sedikit memuji.
                “tapi....?” kata Sinta.
                “tapi apa?” tanya Udin bingung.
                “Tapi kan ini surat buat Alfin, bukan buat kamu” kata Sinta polos.
                “Tapi ini ada dikolong meja aku” kata Udin mencoba menjelaskan lagi.
                Sinta bangun dari duduknya, “Berarti selama ini aku salah naro surat” kata Sinta.
                “Jadi surat ini bukan buat aku?” tanya Udin lagi.
                “Ya, bukanlah” kata Sinta tegas menatap Udin.

                Udin langsung menjatuhkan surat itu ketanah, dia menatap Sinta dalam-dalam. Sinta membalas tatapan Udin dengan melotot. Udin langsung membalikkan badan dan menjauh dari tatapan Sinta. Udin mulai berjalan menjauh dari Sinta, lama kelamaan Udin menghilang dari tatapan Sinta. Diatas kepala Udin tiba-tiba ada emot hati retak terpecah belah hancur kemana-mana.
                Keesokan harinya disekolah, Udin bertemu Alfin.
                “Alfin, semua surat ini bukan untuk gue tapi buat lo” kata Udin.
               “Hahh......????” Alfin bengong mulutnya mangap pasang muka bego dan keluar lalat dari mulutnya.





Sabtu, Maret 09, 2013

ROMANTIKA CONTEKAN MATEMATIKA



Hari ujian tengah semester telah tiba didepan mata, banyak temen Udin atau murid-murid lain yang sibuk belajar setiap jam menit detik setengah detik seperempat detik seperdelapan detik....  ada juga anak yang terlihat stress karna ingin menghadapi ujian, stress itu disebabkan karna sistem belajar yang tidak rutin bisa dibilang SKS (Sistem Kebut Semalam).
Namun Udin menghadapinya dengan tenang dan biasa saja tidak stress seperti teman lainnya, bukan karna dia sudah biasa belajar atau rutin belajar tapi emang Udin males belajar jadi dia cuma leha-leha aja tiduran dikasur sambil liatin langit-langit kamar dan berserah diri untuk besok ujian, sesekali juga orang tua nya menyuruh dia untuk belajar dan akhirnya Udin pun mengambil buku. Disaat orang tua Udin melihat Udin sedang belajar alangkah senangnya hati mereka walaupun mereka tidak tahu kalau mereka sedang dibodohi karna dibalik buku Udin berkarya dengan ilernya (baca: Tidur).

HARI SENIN
Hari senin adalah hari dimana rasa males meningkat tinggi, apa lagi ditambah hari ini Udin ujian tengah semester. Dengan keadaan masih ngantuk Udin mencari ruangan kelas ujian, saking ngantuknya dia sampe salah masuk ruangan, dia masuk kekamar mandi sekolah. Sekian lama mencari dan berkali-kali salah masuk ruangan akhirnya Udin menemukan ruangannya juga. Di duduk barisan kedua dari depan, dan teman sebangku ujian juga di acak, ngerti kan?
Udin masih kalem duduk santai dikursi sekolah sambil menyandarkan tangannya kedagu dan menempelkan ke meja, sambil berharap mendapatkan contekan dan juga teman sebangku yang diinginkan. Udin berharap teman sebangkunya kali ini cewe cantik, kalo bisa mirip personel SNSD atau minimalnya cherrybell lah. Tiba-tiba muncul sesosok mahkluk indah bagaikan bidadari jatuh dari surga tepat di hati ku, eaaa (Kenapa jadi nyanyi coboy junior si lo!?)

Cewe ini cantik banget, dia muncul dari depan pintu kelas. Bener dia cantik banget kaya bidadari bersayap, dia juga ngelepas sayapnya dan menggantungnya di belakang pintu kelas (Gak mungkin begok!). Disaat cewe ini masuk, Udin berdoa..
“Ya Allah semoga dia duduk bersama ku disampingku diatas dekapanku ini, kalau misalnya dia bukan duduk denganku saat ujian ini, geserlah orang yang duduk bersama dia dan gantilah denganku, kalo gak bisa juga? Bisa bisain lah, please ya Allah” doa Udin sambil sujud-sujud dilantai kelas.

“Permisi, aku duduk disini. Aku boleh duduk?” kata cewe itu.
-----Udin mimisan--------

Udin pun mempersilahkan dia untuk duduk disampingnya, Udin bersyukur doanya dikabulkan oleh tuhan.
                “Nama kamu siapa?” tanya cewe itu.
                “Nama aku Udin, kamu siapa?” jawab Udin tambah mimisan.
                “Nama aku Sinta” sambil nyodorin tisu ke Udin.
Udin gak tahan ngeliat kecantikan Sinta sampe mimisan, waktu itu aja ngeliat personil SNSD di tv dia pingsan.
Tut tut tut tut, suara bel berbunyi. Anak-anak pada masuk kelas. (Suara bel gimana si?)
                Guru memasuki ruangan Udin dan membagikan kertas untuk jawaban dan soal, satu kata yang hanya terucap dari mulut Udin “Kampret, Ipa lagi!”, Udin panik karna dia engga tau sama sekali tentang Ipa, apalagi yang bab Aljabar! (Aljabar itu di matematika bukan? Berarti gue salah ya).
Salah-salah yang bener matematika bukan ipa, iya Udin paling males sama pelajaran matematika karna banyak rumusnya.
                “Kamu kenapa panik?” Suara indah Sinta.
                “Aku gak ngerti matematika” kata Udin.
                “Tenang, aku punya kunci jawabannya” kata Sinta berbisik ke Udin.
                “Emang kamu kelas berapa?” tanya Udin heran.
                “Kelas 7 juga kok”
                “Emang soalnya sama?”
                “sama lah begok!”
                “mana contekannya?” tanya Udin.
                “Ini dikantong aku”.
Udin mencoba merogoh kantong yang berada di dada Sinta, tapi Sinta malah teriak dan membuat semua masyarakat kelas tertuju pada mereka berdua. Udin lupa kalo Sinta cewe.
                “Ujian dimulai, kalo ada yang nyontek akan dihukum!” kata guru pengawas dengan tegas.
Udin Cuma bisa bengong ngeliatin soal, dan Sinta sibuk sama soalnya juga, dia pura-pura baca soal padahal dia tinggal nyontek, Udin juga pura-pura baca soal biar gak diliatin terus sama pengawas kalo gerak-gerik dia kaya pengedar shabu.
                Psssttt.... sautan Udin keteman sekitarnya berharap ada yang beri jawaban satu atau dua soal pun tak apa, “Hey kamu!” teriak pengawas sambil nunjuk-nunjuk Udin. Udin pun hanya pasang muka ketakutan. Sambil terus pura-pura baca soal udin berharap waktu untuk mundur kembali dan mengulang waktu yang telah terlewati.
                Dengan pengawasan yang eksta melihat gerak-gerik pengawas Udin terus mencoba untuk mencari contekan, Sinta masih sibuk sama soal ujian dan sesekali mencoba mengeluarkan contekannya. Disaat udin menengok kebelakang tiba-tiba pengawas berteriak lagi kepada Udin dan memberi peringatan untuk tidak mencotek lagi atau kalau ketauan akan dihukum. Udin pun langsung terpuruk menempelkan jidatnya ke meja dan ingin menangis. Untungnya tiba-tiba Sinta ngomong seperti berbisik kepada Udin dengan tatapan matanya yang tajam melihat Udin, dan melemparkan secarcik kertas kepada Udin. Udin langsung terharu akan kebaikan Sinta untuk membantunya, tapi sayang kertas itu salah lemparan dan jatuh kebawah meja. Udin bingung harus bagaimana mengambilnya karna dia diawasi terus oleh pengawas, Udin mencoba untuk mengambil tapi Udin diteriakin pengawas lagi, tapi untungnya Udin bisa alasan kalau tali sepatunya lepas. Cara itu kurang berhasil. Udin pun tanpa putus asa terus mencoba mengambil tapi tetep ketauan juga sama pengawas, kali ini Udin beralasan pulpennya jatuh padahal pulpen ada dalam genggamannya.
Karna pengawas lengah Udin dengan sigap langsung mengambil kertas itu dibawah meja, namun tiba-tiba tangan Sinta menempel ketangan Udin, ternyata Sinta ingin membantu Udin yang dari tadi berusaha untuk mengambil kertas contekan itu. Namun yang ada mereka berdua malah asik pegang-pegangan, mereka saling bertatapan, Sinta memberikan senyuman yang sangat Indah kepada Udin begitu pula Udin juga memberikan senyuman yang paling najis kepada Sinta, mata Udin berkaca-kaca, ternyata Udin kelilipan beling. Udin mimisan lagi.
                Karna keasikan terbawa suasana sinetron dibawah meja, mereka tidak sadar kalo sudah ketauan oleh pengawas. Dan mereka pun disuruh maju kedepan, “Contekan punya siapa ini?’ tanya pengawas dengan tegas. Namun mereka berdua diam dan ketakutan, pengawas bertanya sekali lagi kepada mereka. Akhirnya Udin membuka jawaban kalo itu contekan punya dirinya. Karna Sinta tak tega karna Udin harus mengaku kesalahan yang bukan miliknya, akhirnya Sinta juga mengaku kalau ini contekan milik dia juga, ini contekan punya kita berdua kata Sinta dengan suara lembutnya. Alhasil mereka berdua dihukum untuk berdiri didepan kelas dan tidak boleh ikut Ujian. Ini adalah momen dimana mereka bisa lanjut bertatapan didepan kelas, sepertinya mereka sedang terbawa oleh suasana hati bercampur bahagia dicampur sebuah proganda hati mereka masing-masing.
Disaat Ujian selesai, waktu nya semua soal dan jawaban dikumpulkan.

Bagaimana dengan Udin dan Sinta?  
Udin tidak mengumpulkan jawaban karna dia belum menjawab sama sekali soal satu pun, kalau Sinta dia mengumpulkan jawabannya karna dia sudah selesai sebelum dia memberikan contekan kepada Udin. Satu kalimat didalam hati Udin “Seharusnya tadi gue gak bilang kalo itu contekan gue!”. *Tiba-tiba hujan*
               

Jumat, Maret 01, 2013

PDKT MIRANDA

               Sedang asik makan dikantin bersama temen sekolahnya, tiba-tiba mata Udin tertuju pada sebuah kupalan asap putih disepanjang  jalan kantin dan daun kering berterbangan kemana-mana dibantu angin besar. Lalu teman Udin juga ikut melihat kearah angin yang sangat besar itu dan berkata “Kabur tolol, ada badai !”.
             Engga-engga! Dibalik asap itu keluar seorang wanita cantik yang satu sekolah dengan Udin, Miranda namanya. Dia datang dengan keadaan rambut keritingnya yang terurai tertiup angin ala-ala iklan sampo kucing dan dia juga mengibaskan rambutnya kekiri lalu kekanan. Waktu dia lewat di depan Udin, langsung lah Miranda mengibaskan rambut keritingnya kearah Udin dan mengenai tangannya Udin. Tiba-tiba Miranda terjatuh kelantai .
                GUBRAK..... “Aduh” desahan lembut kesakitan Miranda.
                “Kamu kenapa jatoh Miranda?” tanya Udin polos,
                “Tangan lo nyangkut dirambut gue begok! Jadi ketarik” kata Miranda.
Setelah pertemuan itu, Udin langsung merasakan kesekian kalinya dalam kehiduan jomblonya untuk jatuh cinta lagi, walaupun pasti ketebak akan berakhir tragis. Udin langsung berniat untuk mendekati Miranda. Berbagai info dia cari dari siapapun tentang Miranda, termasuk ke semua mantan Miranda.
                Apapun Udin lakukan untuk menarik simpati perhatian Miranda, misalnya menjadi gelandangan dan minta-minta belas kasihan cinta didepan Miranda pake baju compang-camping. Tapi cara itu tidak berhasil menarik simpati Miranda, entah apa yang salah dari cara itu atau muka Udin yang kurang mencerminkan gelandangan.
                Udin mendapatkan Info dari internet kalau cewe suka dikasih hadiah, okeh Udin langsung memberikan Miranda hadiah. Udin persiapkanlah Hadiah itu dengan bentuk kotak dan dibungkus kertas hello kity lagi berak, lucu banget. Tapi alhasil kado itu dibalikin oleh Miranda, ternyata Udin lupa naro isi hadiahnya didalem bungkus kadonya.
                Udin, dapet  kabar dari salah satu temen Miranda kalo Miranda suka banget sama Coklat. Tampa basa-basi Udin membeli coklat ditoko. Keesokan hari disekolah saat istirahat jam pertama Udin menaruh coklat itu dikolong meja Miranda, lalu Udin ngumpet sambil ngintipin Miranda. Tak lama Miranda datang menuju mejanya dan dia melihat coklat berada dikolong meja, dia langsung mengambil coklat itu. Hati Udin langsung senang saat Miranda mengambil coklat itu. Tapi setelah coklat itu diambil, Miranda langsung mengendus-ngendus coklat itu. Dan sial untuk Udin, coklat itu dikembalikan ke Udin saat istirahat jam kedua. Ternyata penciuman Miranda lebih hebat dari singa yang sedang ngupil, dia tau kalo coklat yang dikasih Udin mengandung lemak babi dan lemak monyet.
Tak kenal putus asa, Udin berniat memberikan Miranda bunga mawar merah dan dia langsung menuju ketoko untuk untuk membeli mawar merah. Ternyata ditoko adanya mawar putih, tak kehabisan akal Udin langsung mengecat mawar putih itu menjadi merah dan langsung memberikannya kepada Miranda. Namun,
“Miranda, itu siapa yang kamu gandeng?” Tanya Udin curiga sambil megang bunga.
“Ini pacar aku” jawab Miranda tampa memikirkan perasaan Udin.
“Ngapain lo bawa-bawa bunga mawar?” tanya pacar Miranda cemburu. 

Karna takut pacar Miranda ngamuk dan curiga tentang bunga yang berniat mengungkapkan cinta sekarang berubah menjadi “Engga, bunga ini titip dari mamah sama papa aku buat Miranda!” 

*Tiba-tiba hujan turun*