Sabtu, Februari 23, 2013

SEMPAK UNTUK PAPAH



Halo apa kabar buat pembaca absurd yang cantik dan ganteng  juga buat para jomblo yang tampan dan cantik jelita, dan juga buat bapak-bapak ibu-ibu yang semua ada disini ada yang bilang dangdut tak goyang bagai sayur kurang garam kurang enak kurang sedap *ngebor jalan*. Udah berapa bulan yak ini blog gak update?? kalo ada yang tau, kasih tau gue ya. Kalo engga, mending baca aja dah blog ini.

Sekitar rumah Udin, sekarang lagi rame-rame nya dengan penggosipan tentang maling (hebatkan maling aja digosipin yang bukan artis,makannya jadi maling aja!). Banyak ibu-ibu yang lagi beli sayur, termasuk ibunya Udin, pasti ngobrolin maling yang baru-baru ini hadir disekitar rumahnya. Dan tau gak tukang sayurnya juga ikut ngobrol loh, Gini : pas ibu-ibu lagi ngumpul beli sayur dan milih-milih sambil ngegosip, tukang sayur ikutan dengan membuka pembicaraan “JADI BELI GAK SAYURNYA BU!!!!”.
Dan udah lama malingnya belum ketauan siapa pelakunya, dan anehnya maling nya itu cukup aneh bin ajaib. Maling ini punya penyakit krisis lemari, penyakit baru dan langka. Penyakit ini disebabkan karna gak punya duit untuk beli isi lemarinya, dan efek dari penyakit ini adalah mencuri pakaian orang lain untuk di  taro dilemari sang penderita. Bahasa kedokterannya lemariessepalus syndrom. Ini bukan penyakit keturunan, ini penyakit keblangsakan. 

Maling yang sedang beredar dilingkungan rumah Udin senang sekali mengambil pakaian yang habis dicuci dan dijemur. Banyak orang telah menjadi korban maling ini, banyak anak sekolah yang kehilangan seragamnya, banyak baju bayi yang dijemur hilang, banyak beha ibu-ibu dan nenek-nenek yang lenyap tak berjejak, banyak sempak (Celana dalam) bapak-bapak hilang . Dan yang sering diambil itu sempak bapak-bapak, karna malingnya laki-laki. Dan kabar buruk nan indah sekarang bagian sempak bapaknya Udin yang sedang diincer oleh sang maling, karna maling itu tau kalo sempak bapaknya Udin itu belinya jauh, di Brotherland (baca: tanah abang).
Waktu ibu Udin lagi jemur sempak bapaknya, tiba-tiba sore harinya ilang.
“Papah, sempak papah yang mamah jemur mana?” kata mamahnya Udin.
“Papah gak tau kan mamah yang jemur”
“Ih, dimana yah” Mamah Udin bingung.
“Tadi yang dijemur berapa?” tanya bapaknya Udin.
“Sempak papahh kan ada 8, tadi yang dijemur 5, itu hilang, 1 lagi masih dicucian. Sisanya mana?”
“Mungkin diambil maling itu kali mah” celetuk Udin.
“tapi kan yang diambil 5 sempak, 1 lagi dicucian kotor. Yang 2 lagi dimana?” mamah Udin penasaran.

“Mamah gak usah bingung, hari ini papah pke sempak double!” kata bapaknya Udin.
“Ih, papah bikin mamah bingung. Kenapa pke double?” *mukul-mukul unyu*
“Papah jaga-jaga kalo diambil maling ada cadangan”.
>>>> Malam hari<<<<<<
“papah udah tidur kan mah?” tanya Udin.
“Udah kok, kenapa?”
“Kan dua hari laagi papah Ulang tahun, udin bingung mau kasih kado apa!”
“Mamah juga bingung, belum kepikiran” sambil senyum cabe.
Dalam hati Udin berkata, “mamah emang gak punya otak kali yak”.

Malam itu Udin belum bisa tidur, di sedang memikirkan tentang ulang tahun ayahnya yang dua  hari lagi. dia masih bingung mau ngasih kado apa, disela-sela diberpikir. Dia melihat ada dua ekor cicak merayap diatas langit-langit kamarnya, sesekali dengan penuh ketidaksopanan sang cicak dengan polos berak dimuka Udin.

>>>>Pagi hari<<<<<
Hari ini hari sabtu, sekolah Udin libur , bapaknya Udin juga tidak kerja karna libur. Hari ini bapaknya sedang duduk asik depan teras dengan secangkir kopi panas dengan menghirup udara segar dipagi hari. Entah kenapa perut bapaknya Udin terasa aneh kembung, ternyata masuk angin. Alhasil pagi itu kentut mulu depan teras. Brettt brooot Pretttt ncccuussss. Berbagai macam bunyi dilontarkan kepada bumi yang cukup membuat polusi pada udara segar pagi ini.
Sedang kan ibunya Udin sedang sibuk mencuci baju serta sempak bapaknya yang kemaren dipake double dan menjemurnya, Udin masih bengong sambil duduk dikasur sambil ngucek ngucek belek, dan masih mikir mau ngasih kado apa ke papahnya.
“papah, jagain jemuran yah!”
“Emang kenapa?” tanya bapaknya Udin heran.
“Takut diambilah sama maling, mamah mau ada kerjaan lagi” kata mamah Udin.
“iya papah jagain”
“Awasi terus, terutama sempak papah!” ujar sang mamah.
Bapaknya Udin dengan penuh semangat terus mengawasi jemuran pagi itu, matanya terus menatap jemuran. Pandangannya lurus tertuju pada sempak miliknya, tatapannya kosong, matanya melotot, mulut nya nga-nga, sesekali nguap, ngucek-ngucek mata, angin sepoy sepoy, Tidur zzzzzz.

“PAPAH !!!!!!” teriakan mamahnya Udin pada siang hari. Yang membuat bapaknya terbangun, Udin pun menghampiri keluar rumah untuk memastikan keadaan baik-baik saja.
“Ada apa sih mah?” kata Udin dan papahnya.
“Liat tuh sempak papah ilang lagi dijemuran!”
Udin dan bapaknya pun kaget terkejut, mereka bingung kenapa sempak sejelek itu yang karetnya udah melar bisa diambil maling, Apa laku dijual dipasaran ? di kaskus ? toko bagus ? pasar kaget ? cuma orang gilak yang mau beli. Atau sang maling ternyata penyuka sesama jenis dan berniat untuk melet bapaknya Udin supaya tertarik kepadanya. Disaat mereka bertiga sedang asik ngobrol tentang sempak dan maling, tiba-tiba terdengar suara Brrroootttt preeetttt creeetttt. Itu suara yang berasal dari papahnya udin. Dan dengan polos berkata,

“Mah, perut papah kembung. Papah cepirit” sambil senyum unyu.
“Nyusahin lu jadi suami !!”
Akhirnya mamahnya Udin pun nyuci sempak yang penuh tahi, dan sayangnnya saat itu hujan. Jadi mau dijemur gak bisa. Dan semaleman bapaknya udin Cuma pake sarung, gak pake sempak. Banyak nyamuk yang masuk kedalam sarungnya entah apa yang dilakuakan si nyamuk didalam sarung itu, mungkin ingin menyedot darah, atau ingin membuat sarang  dan bertelur. (dikata titit bapaknya eceng gondok apa!). Udin pun tahu harus ngasih apa dihari spesial papahnya besok pagi.

>>>>Pagi hari<<<<<
“Happy birthday papah” kejutan dari Udin dan mamahnya.
Bapaknya udin kaget dengan surprise yang diberikan sambil garuk-garuk titit yang bentol-bentol digigit nyamuk.
“Papah, aku sama mamah punya hadiah”
“apa?” bapaknya Udin penasaran. Dia pun membuka hadiah itu dan terdiam, hening.......
“Itu adalah sempak anti maling pah, dilengkapi pengaman kunci ganda dengan password untuk mengamankan sangat dijemur nanti dan dilengkapi dengan alarm yang berbunyi sangat disentuh maling, dibagian depan dan belakang juga dilengkapi kamera pengintai yang dihubungi langsung oleh komputer yang bisa melihat gerak-gerik maling saat ingin mencuri, dan terakhir sempak ini juga dilengkapi chip canggih yang dapat memberi tahu letak keberadaan sempak itu berada dikalau sempak itu dicuri oleh maling kelas james bond” kata Udin mencoba menerangkan.
Sang papah hanya terdiam.