Jumat, Desember 14, 2012

PUNYA ADE KOK ANEH



Sudah lama gak nulis blog jd lupa kalo punya blog,,, gw si sebenernya udah males nulis blog alias udah gak niat. Tapi kalo gak ditulis blog gw jadi nganggur tak berpenghuni, ntar pas gw cek blog gw banyak sarang laba-laba sama debu makannya mending gw nulis lagi... kembali kecerpen UDIN OF STORY ...... ---- jeng jet jeng jet ---- <<< lebay yah sampe judul aja salah !!! yang bener  > STORY OF UDIN <
                Sesuai judul episode kali ini “punya ade kok absurd” ,,, yap si Udin punya ade laki-laki yang sangat absurd sejak kecil,, tapi udah gede masih sih tapi udah berkurang.... tapi jangan salah loh, adenya Udin waktu kecil imut-imut tapi sayang udah gede amit-amit... kita mulai ceritanya.
                Cerita pertama, waktu adenya Udin masih kecil dia paling suka yang namanya mentil sama ibunya  ( Lo tau kan yang namanya mentil??? Cari aja sendiri ya,, masalahnya gw gak ngerti juga.)
Jadi waktu adenya Udin tidur siang dia dikeloni sama mamahnya, terus di tetein (disusui) sampe ia tertidur . Ibunya juga tidur saking nikmatnya dikenyot , disaat mereka berdua tertidur pulas mereka berdua tidak tahu bahwa sekarang ASI si ibu bercampur dengan iler adenya Udin.
Saat ibunya Udin lagi tertidur tiba-tiba terbangun dengan ekspresi kaget sambil kelojotan,, biasanya si orang kaya gitu abis mimpi nginjek tai kotok.... ( maksudnya nginjek tai kotok terus kepeleset terus jatuh ke jurang ).
Habis ibunya Udin terbangun ia blm sadar kalo si dedenya ilang, soalnya dia masih sibuk ngebersihin <SENSOR> yang kecampur sama iler. Selesai membersihkan ia baru sadar bahwa si dede ilang, ( Eh, dede tuh maksudnya adenya Udin ya !! bukan namanya dede, lanjut ).
Dengan kepanikan luar biasa ibunya langsung nyari si dede, tanya sana tanya sini tak ketemu. Tak lama Udin pulang dari sekolahnya dan langsung bete !! bayangin aja baru pulang sekolah udah ditanyain tentang ade nya yang ilang, siapa yang gak kesel kan di gituin.  Akhirnya tak beberapa lama ia mencari bersama. Tak beberapa lama mencari akhirnya si Udin menemukan si dede disela-sela samping antara kasur dan tembok dengan posisi sedang terjepit namun dalam keadaan masih tertidur, namun tiba-tiba ia terbangun dengan kepala yang benjol terkena tembok sambil memberikan senyuman unyu dan sedikit ASI campur iler yang masih ada disekitar mulutnya namun entah kenapa ia langsung menangis dan akhirnya ibunya langsung ngasih ASI yang sudah bercampur iler, tapi si dede gak mau gak tau kenapa . namun celetuk Udin “mungkin dia gak mau karna <SENSOR> bekas iler” celetuk Udin lagi “ah, lo dek bekas iler lo sendiri aja pke gak mau. Mending buat gw dek”. AKHIRNYA MEREKA MINUM ASI BERDUA DAN IBUNYA MENYUSUI DENGAN BAHAGIA.
 ( absurd gak?? Pasti lo langsung ngomong ini cerita gak jelas, yakin gw !! ginilah resiko masuk ke blog absurd.. tapi masih ada cerita kedua. )

                Cerita kedua, waktu itu adenya Udin udah berumur sekitar 5tahun namun absurd nya belom ilang. Jadi disuatu siang yang cerah adenya Udin sedang bermain bersama teman-temannya, tak terasa hari sudah mulai sore namun saat asik-asik bermain cuaca berubah menjadi mendung, muka adenya Udin yang tadinya ceria menjadi terlihat cemberut dan ketakutan. Air rintik-rintik pun mulai berjatuhan,  pertanda gerimis adenya Udin dan teman-temannya langsung berlarian pulang.
Sesampainya dirumah adenya Udin langsung menuju jendela untuk melihat keadaan diluar yang sedang gerimis, dengan muka yang murung dan seriius melihat keluar lewat jendela ibunya menghampirinya dan berkata “kenapa kamu murung na?”.. dede menjawab dengan bahasa anak kecil “ade atut mah” , Tiba-tiba disaat gerimis terdengar suara petir.
Dede pun langsung kaget dan nangis, ibunya langsung memeluk dan bertanya “kenapa lagi si kamu?? Kamu kalo hujan deres gak nangis kok ini Cuma gerimis kamu nangis?? ”,,, dede menjawab sambil nangis dan ingusan“ atu akut anjir mah” .. tiba-tiba ibunya pingsan !!! TAMAT.
( garing ya ?? pasti,, udahlah cape saya cerita pasti garing.. sampe ketemu di post selanjutnya ^^ ) bye bye...


2 komentar:

Berkomentar-lah dengan baik sesuai kaidah yang berlaku dalam norma masyarakat