Selasa, Juli 24, 2012

MENCOBA UNTUK DEWASA


                Dulu saat Udin masih kelas 7 SMP atau 1 SMP ia masih tidak berfikir untuk menjadi dewasa , pemikirannya seperti anak-anak yang asal pikir dan tak tau arahnya kemana. Buktinya saat ia pacaran ya gitu deh,, ( hahaha, pernah pacaran gak lo ??? pantesan gak tau).
Jadi saat ia naik ke kelas 8 SMP ini ia mau belajar untuk menjadi dewasa, ya tapi gitu dewasanya absurd. Contohnya saat berada di depan perempuan ia selalu memasang muka yang berwibawa dan intelek (intelek bukannya yang ada dimata ya ?? ITU BELEK) << garing okeh.

Terus si Udin juga menjadi orang yang sabar dalam menghadapi perempuan, contohnya saat  dikantin warung yang menjual makanan sangat banyak yang ngantri kebetulan saat Udin mengantri dibelakangnya ada seorang perempuan dan akhirnya Udin pun mengalah dan rela posisi antriannya diambil oleh seorang perempuan, namun tanpa Udin sadari bahwa perempuan itu mengajak temannya juga yang berjumlah 10 orang mau tak mau akhirnya Udin mengalah. Dan akhirnya Udin pun ada diposisi terakhir dalam antrian, lalu Udin berkata dalam hatinya “ Njir, tau gini gw gak ngalah!!”  terus perempuan itu menghampiri Udin, dengan sigap Udin langsung Ke Geeran.  Setelah menghampiri Udin perempuan itu berkata kepada Udin dengan cara bisik-bisik, perempuan itu berkata “ jing, lo kalo gak ikhlas gak usah nyuruh gw duluan!!”. Udin pun berkata kembali padanya “ikhlas kok” , akhirnya perempuan itu kembali ke dalam barisan antrian. Si Udin pun berkata “ itu cewe indigo ya?? Padahal gw ngomongnya dalam hati loh” perempuan itu pun menghampiri Udin lagi dan berkata “baru tau lo gw indigo??” .. Udin pun hanya bisa menundukan kepala kaya suami-suami takut istri dan perempuan itu pun kembali lagi dalam barisan.

Sekian lama mengantri antriannya pun tinggal hanya 5 orang, namun datang lagi 3 orang perempuan yang mau beli makanan juga, dengan penuh wibawa Udin pun mempersilahkan perempuan itu untuk mengambil barisan antrian Udin kembali saperti orang sebelumnya.

>>> sekian lama mengantri <<<

Setelah sekian lama mengantri akhirnya Udin sekarang berada di barisan nomer dua dalam barisan dan di belakang Udin sudah tidak ada siapa pun, dan giliran Udin pun tiba namun saat Udin ingin membayar dan membeli makanannya bel masuk pun berbunyi mau tidak mau Udin pun tidak jadi membeli makanan tersebut ( GW MAH JLEB KALO KAYA GTU).

Saat didalam kelas Udin sangat terlihat lemas sekali kaya orang abis nembak tiang listrik tapi ditolak mentah-mentah <<<  JOMBLO AKUT

Waktu pulang sekolah pun Udin masih terlihat lemas, sesampainya dirumah Udin hanya bisa bengong karna dirumahnya belom ada makan siang. Karna tidak ada yang dirumah jadi tidak ada makanan, bapaknya udin kerja ibunya Udin kesalon mulu.

Hal yang Udin ingin capai saat ini adalah kedewasaan , namun dibalik proses kedewasaan Udin ada hal yang belum bisa Udin lakukan sendiri karna suatu hal. Yaitu CEBOK, yap Udin belum bisa cebok sendiri sampe sekarang. Ia biasa di cebokin sama mamahnya, waktu SD sama bapaknya, karna Bapaknya Udin sibuk kerja dan setiap hari pulang malam jadi mamanya lah yang biasa CEBOKIN Udin setelah selesai berak.
Awal mula nya ia gak bisa cebok sih dari kecil, karna waktu itu ia berak di celana karna ia belum tau apa-apa tak sengaja tai nya mengenai tangannya dan tainya pun di jilat. Setelah itu Udin pun sakit-sakitan dan akhirnya pun Udin trauma sampe sekarang, ( gak percaya ya ??? coba aja lo jilat tai lo sendiri !! berani gak ?? gak kan,, makannya percaya aja.. ).

Jadi setelah pulang sekolah Udin hanya bisa bengong dan menunggu mamanya pulang dari salon, rasanya ia ingin sekali masak sendiri namun udin kapok karna terakhir ia masak nasi goreng malah gagal jadinya malah sayur asem << OKEH LEBAY DAN GAK MUNGKIN

Karna bosen menunggu mamahnya yang tak kunjung dateng sesekali Udin memakan angin, setelah makan angin perut Udin pun menjadi aneh dan terasa kembung. Tak lama mamahnya Udin datang dan berkata “ assalamualaikum Udin”.
Udin pun menjawab “ mamah kemana aja sih, Udin lapar nih” gerutu Udin.
Mamahnya Udin pun menjawab lagi “ mamah abis dari salon nak”.
Udin jawab lagi “ yaudah,, sekarang Udin sakit perut mau berak”.
Dengan muka yang sedikit lemas, cemberut,dan sok imut  mamahnya Udin menjawab “ yaelah,, mamah baru dari salon”

Udin pun berlari kekamar mandi karna sudah tak tahan sakit perut yang ia rasakan, mamahnya Udin pun duduk di sofa sambil menonton tv dan sedikit makan cemilan. Sementara Udin berjuang keras di kamar mandi, mamahnya Udin pun santai-santai sampe terlelap tidur.

>> sekian lama kemudian<<

Terdengar suara dari kamar mandi “ mamah Udin udah selesai beraknya “. Mamahnya Udin pun langsung terbangun karna mendengar suara Udin yang sangat keras, dan berjalan menuju kamar mandi ( mau tau mamahnya Udin mau ngapain ?? ya,, mamahnya Udin mau cebokin Udin).
Dengan muka yang gak niat mamahnya Udin pun cebokin Udin,, selesai dicebokin Udin tak lupa bilang terima kasih kepada mamahnya dengan senyum yang ditambah hiasan cabe di gigi nya.
Udin pun memakai celananya kembali dan masuk kekamar, mamahnya Udin pun masuk kekamar juga. Didalam kamar mamahnya Udin menangis didepan cermin dengan sangat tersedu-sedu, sambil menangis ia melihati tangan dan jari-jarinya yang habis kesalon untuk melakukan padyqur manyqur (perawatan kuku) << SORY KALO SALAH, SOALNYA GW GAK TAU TULISANNYA.

Hasil hiasan kukunya yang berjam-jam dilakukannya disalon sekarang harus rusak karna tai nya udin nyangkut di kuku mamahnya, yang tadinya kuku mamahnya terlihat sangat indah dan cantik dengan hiasan kutek warna putih dan bening sekarang harus ternodai dengan tai nya Udin yang berwarna kuning kehitaman,, yang tadinya kuku mamahnya terlihat segar dan wangi sekarang berubah menjadi bau tai kotok yang masih baru dan anget.

Jadi gak heran kalo mamahnya Udin sering kesalon untuk menghias kuku nya yang rusak karna harus cebokin Udin setiap Udin berak, mamahnya Udin seminggu kesalon bisa 6 kali kesalon, karna Udin seminggu biasanya berak 5 kali jadi gak heran sang penjaga salon hafal sekali mamahnya Udin, bukan karna ia sering kesalon saja tapi juga karna ia adalah pelanggan pertama yang membersihkan kuku yang penuh tai. Jadinya penjaga salonnya hafal deh sama mamahnya Udin.

Tapi karna Udin sudah tidak mau merepotkan mamahnya yang harus bolak-balik kesalon karna dirinya Udin pun mulai belajar untuk lebih dewasa dengan cara berusaha untuk cebok sendiri walaupu terkadang Udin CLBK (Cebok Lama Bersih Kagak) jadi tai nya masih kemana-mana terkadang ada disempaknya, sekarang mamahnya direpotkan dengan sempak Udin yang penuh tai deh !!!!!!! ^^




Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Berkomentar-lah dengan baik sesuai kaidah yang berlaku dalam norma masyarakat